5 Tips Membeli Ponsel Android Agar Dapat Bertahan Lama (Awet)

5 Tips Membeli Ponsel Android Agar Dapat Bertahan Lama (Awet)

Sejak smartphone pertama muncul pada pertengahan 90-an, pasar teknologi besar telah muncul di atas permukaan produksi dan distribusi perangkat smartphone. Sekarang ini, smartphone yang menjalankan Android berada pada pangsa pasar tertinggi.

Perangkat Android yang khas dirancang untuk bertahan hingga beberapa tahun masa penggunaan. Belum lagi laju kemajuan hardware dan meningkatnya kebutuhan kinerja software tidak menyisakan ruang untuk hal lain.

Versi Android yang sudah terpasang sebelumnya diharapkan untuk mendapatkan status yang tidak didukung dalam dua tahun. Kecuali jika pabrikan memutuskan untuk memutakhirkan Sistem Operasi produk mereka melalui pembaruan Over-The-Air.

Bagi pengguna Android biasa, yang tidak mampu mengeluarkan banyak uang untuk membeli sebuah smartphone, tapi juga mencari keamanan dan kinerja, memilih perangkat Android untuk dibeli mungkin merupakan suatu hal yang sangat sulit.

Jika kamu termasuk pengguna semacam ini, panduan ini ditulis sebagai upaya untuk membantu dalam keputusan yang kamu buat. Teruslah membaca poin-poin di bawah ini untuk daftar lima tips kecil namun signifikan guna membeli perangkat Android yang terjamin awet dan murah.

1. Memilih Perangkat Kelas Menengah (Mid-range)


Hal itu selalu lebih baik untuk menginvestasikan lebih banyak uang untuk mendapatkan sesuatu yang berkualitas lebih baik dari pada memilih suatu ponsel yang murah yang akan cepat kehilangan nilai penggunaannya.

Perangkat dengan harga murah hampir selalu divonis gagal menyesuaikan dengan kemajuan teknologi software. Kebanyakan pabrikan tidak pernah menghasilkan satu pun pembaruan untuk produk murah mereka.

Perangkat ini tetap rentan terhadap celah keamanan dan biasanya mengandung bug perangkat lunak. Bahkan di bidang pengembangan khusus, tidak banyak pengembang (developer) yang peduli untuk mendukung perangkat tersebut.

Jangan lewatkan : Tahan, Sebelum Menjual Ponsel Android, Kamu Harus Melakukan Ini Terlebih Dahulu!

Selain itu, perangkat murah dipaket dengan prosesor berdaya rendah, yang biasanya satu generasi kembali dalam hal standar teknologi. Perangkat murah biasanya tidak akan mampu menggunakan perangkat lunak dan teknologi modern satu tahun setelah peluncurannya.

Membeli perangkat murah meriah juga tidak selalu menjadi cara terbaik untuk dilakukan. Kecuali jika kamu dapat membeli sebuah ponsel flagship dari pabrikan yang menjamin dalam menyediakan upgrade setidaknya ke dua versi Android berikutnya.

Lebih baik membeli ponsel kelas menengah dengan separuh uang sebagai gantinya. Membeli ponsel flagship bekas dari dua atau tiga tahun yang lalu sepertinya juga bukan ide yang bijak.

Perangkat keras flagship cenderung jatuh tertinggal di belakang standar perangkat mid-range. Untuk mendapatkan ide, pertimbangkan ponsel yang dapat melakukan pemutaran video H.265.

Karena banyak penyedia konten sudah mengadopsi pengkodean ini dan konten dengan kualitas tertinggi hanya tersedia pada H.265. Ponsel Flagship yang diproduksi pada dua tahun lalu kini tidak mendukung pengkodean H.265.

2. Beli Perangkat Yang Memiliki Basis Pendingin Besar Dan Developer Khusus


Sebagaimana kita ketahui, bahwa produsen ponsel biasanya menyediakan peningkatan software untuk perangkat mereka selama maksimal tiga tahun. Namun, jika perangkat tidak menghasilkan angka penjualan tinggi, ada kemungkinan bahwa dukungan mungkin berakhir sebelum waktunya atau lebih cepat dari semestinya.

Bagaimanapun, semuanya bergantung pada nilai keuntungan. Jika penjualan perangkat macet, tidak ada alasan untuk mendukung perangkat lebih jauh. Sumber daya manusia yang berharga dapat bekerja untuk perkembangan generasi selanjutnya.

Lebih jauh lagi, jika kamu ingin perangkat yang kamu gunakan tetap relevan dalam hal perangkat lunak selama lebih dari tiga tahun, kamu harus memilih perangkat yang memiliki kapasitas ROM khusus.

Custom ROM biasanya akan memberikan pembaruan perangkat lunak Android hingga lima tahun. Target bagi custom development biasanya adalah perangkat kelas menengah dan flasgship (unggulana) dari produsen yang memungkinkan membuka boot-loader dan melepaskan kode sumber kernel mereka.

Semakin besar komunitas yang menggandrungi developer perangkat Android, maka semakin baik kualitas produk custom dan semakin lama dukungan terhadap perangkat lunaknya.

3. Dapatkan Smartphone Flagship Dengan Versi Android Terbaru


Dalam beberapa tahun terakhir, kita dapat buktikan bahwa produsen ponsel pintar memproduksi perangkat yang menjalankan versi Android yang termasuk satu atau dua versi di belakang versi terbaru. Ada banyak alasan untuk ini.

Pertama, langkah semacam itu meminimalkan upaya pengembangan. Hanya porting code sumber yang ada dari perangkat sebelumnya jauh lebih memakan waktu dari pada memulainya dari awal.

Kedua, memilih versi Android yang lebih lawas dapat menjamin lebih sedikit upaya untuk mengikuti standar Google. Biasanya Google cenderung meningkatkan persyaratan kompatibilitas Android bagi produsen pada setiap versi Sistem Operasi terbaru.

Terlepas dari alasan sebuah flagship smartphone dengan versi Android lama, hampir pasti bahwa hal tersebut tidak akan mendapatkan perhatian yang dibutuhkan dari produsen selama siklus hidupnya. Produsen yang mencoba memangkas waktu pengembangan dan pengeluaran tidak dapat dipercaya untuk menyediakan dukungan masa depan untuk produknya.

Harus Baca : Cara Agar Kinerja Smartphone RAM Kecil Menjadi Lancar Saat Digunakan

4. Pilih Perangkat Keras (Hardware) Dengan Bijak


Tips ini mungkin tugas yang paling sulit dalam proses memilih smartphone berikutnya. Untuk memastikan kamu mendapatkan perangkat yang akan bertahan lama, kamu harus membeli ponsel dengan karakteristik perangkat keras terbaru. Bagian perangkat keras yang cenderung berubah secara drastis dari tahun ke tahun adalah CPU, GPU, encoder / decoder video, dan modem.

Kebanyakan penawaran ponsel kelas menengah dari produsen SoC dirancang sehingga mereka dapat menangani standar teknologi yang akan diadopsi dalam beberapa tahun mendatang. Jadi, kandidat terbaikmu adalah perangkat yang dikirimkan dengan chipset hingga satu tahun.

5. Produk Mahal Tidak Selalu Yang Terbaik


Kecuali kamu memerlukan ponsel dengan karakteristik tertentu seperti layar AMOLED atau sensor kamera yang luar biasa, produsen lama dengan produk mahal bukanlah satu-satunya pilihanmu.

Perusahaan berukuran lebih kecil muncul dalam beberapa tahun terakhir, menyediakan produk berkualitas yang layak dengan kinerja tinggi dengan harga murah. Produsen ini menerapkan strategi khusus yang terbukti berhasil.

Pertama, sebagian besar beroperasi di Asia. Hal ini dapat mengurangi biaya pengiriman dan produksi karena hampir semua peralatan elektronik dan smartphone diproduksi di Asia saat ini.

Mereka juga mengurangi biaya operasional dengan menerapkan praktik seperti hanya menjual melalui situs web. Namun demikian, ada ketangguhan: tidak semua produsen yang berbasis di Asia menyediakan produk yang kompetitif.

Banyak dari perusahaan-perusahaan ini gagal menyampaikan dan berakhir dengan kebangkrutan. Pencarian Google sederhana akan mengungkapkan produsen berbasis Asia yang berpangkat paling tinggi.

Jangan mau gaptek, dapatkan informasi cerdas seputar teknologi secara gratis disini :

0 Response to "5 Tips Membeli Ponsel Android Agar Dapat Bertahan Lama (Awet)"

Post a Comment

Maaf komentar dimoderasi. Jika sesuai dengan ketentuan, akan segera kami publikasikan.
Silahkan berkomentar yang relevan dengan bahasa yang baik dan santun, serta tidak menebar link aktif dan spam.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel